Daftar MTsN di Wilayah Jawa Tengah

DAFTAR MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI
PROVINSI JAWA TENGAH

  1. MTsN. Salatiga
  2. MTsN. Semarang
  3. MTsN. Kudus
  4. MTsN. Lasem
  5. MTsN. Magelang
  6. MTsN. Parakan Temanggung
  7. MTsN. Wonosobo
  8. MTsN. II Kebumen 
  9. MTsN. Banjarnegara
  10. MTsN. Purwokerto
  11. MTsN. II Surakarta 
  12. MTsN. Klaten
  13. MTsN. Karanganyar
  14. MTsN. Boyolali
  15. MTsN. Surakarta
  16. MTsN. Babakan Lebaksiu
  17. MTsN. Ngablak
  18. MTsN. Windusari
  19. MTsN. I Grabag 
  20. MTsN. Kaliangkrik
  21. MTsN. Kalibeber Wonosobo
  22. MTsN. Triwarno Winangun
  23. MTsN. I Kebumen 
  24. MTsN. Purwosari
  25. MTsN. Karanganyar Kabupaten Purbalingga
  26. MTsN. Mlinjon Klaten
  27. MTsN. Bekonang
  28. MTsN. Gondangrejo
  29. MTsN. Kacangan Andong
  30. MTsN. Tinawas Nogosari
  31. MTsN. Gondang Kedung Banteng
  32. MTsN. Plupuh
  33. MTsN. Tanon 
  34. MTsN. Slawi Tegal
  35. MTsN. Prambanan
  36. MTsN. Bobot Sari
  37. MTsN. Sumberlawang Sragen
  38. MTsN. Klirong Kebumen
  39. MTsN. Borobudur Magelang
  40. MTsN. Pemalang
  41. MTsN. Ketanggungan
  42. MTsN. Purworejo
  43. MTsN. Wonogiri
  44. MTsN. Subah
  45. MTsN. Winong
  46. MTsN. Jepon
  47. MTsN. Pecangaan
  48. MTsN. Mranggen
  49. MTsN. Susukan
  50. MTsN. Buaran Pekalongan
  51. MTsN. Majenang
  52. MTsN. Brangsong
  53. MTsN. Brebes
  54. MTsN. Jaketro
  55. MTsN. Kaleng Puring
  56. MTsN. Rakit I
  57. MTsN. Kendal
  58. MTsN. Bangbayang
  59. MTsN. Bantar Kawung
  60. MTsN. Karang Pucung
  61. MTsN. Kawunganten
  62. MTsN. II Rakit Lengkong
  63. MTsN. II Banjarnegara 
  64. MTsN. Patarukan
  65. MTsN. Margadana
  66. MTsN. Prembun
  67. MTsN. Wonosegoro
  68. MTsN. Teras
  69. MTsN. Pedan
  70. MTsN. Sragen
  71. MTsN. Gemolong
  72. MTsN. Jumapolo
  73. MTsN. Bendosari
  74. MTsN. Sukaharjo
  75. MTsN. 2 Semarang
  76. MTsN. Lebaksiu
  77. MTsN. Pamaton
  78. MTsN. Sulang
  79. MTsN. Jumantono
  80. MTsN. Karangmojo
  81. MTsN. Wirosari
  82. MTsN. Gajah
  83. MTsN. Karang Awen
  84. MTsN. Karang Tengah
  85. MTsN. Bonang
  86. MTsN. Manyaran
  87. MTsN. Nguntoronadi
  88. MTsN. Purwantoro
  89. MTsN. II Wonogiri 
  90. MTsN. Kesesi
  91. MTsN. Gombong
  92. MTsN. Simo
  93. MTsN. Ngemplak
  94. MTsN. Walen
  95. MTsN. Temon
  96. MTsN. Sambi Wonotoro
  97. MTsN. Cepogo
  98. MTsN. Karang Gede
  99. MTsN. Kalijambe
  100. MTsN. Miri
  101. MTsN. Gembong
  102. MTsN. Margoyoso
  103. MTsN. 2 Kudus (Mejobo)
  104. MTsN. Tambak
  105. MTsN. Bener
  106. MTsN. Loano
  107. MTsN. Kedu
  108. MTsN. Gantiwarno
  109. MTsN. Cawas
  110. MTsN. Nusawungu
  111. MTsN. Planjan
  112. MTsN. Keling
  113. MTsN. Sumbang
  114. MTsN. Sumber
  115. MTsN. Jatinom
  116. MTsN. Sale
  117. MTsN. Penawangan
  118. MTsN. Klego
  119. MTsN. Karang Dowo
  120. MTsN. Bojong Kabupaten Tegal
  121. MTsN. 2 Simo
NB:

Teknik Cetak Sablon

Standar Kompetensi : Mengapresiasikan karya seni
Kompetensi Dasar : Mengekspresikan diri melalui karya seni rupa

1. Pengertian Cetak Sablon
Pada dasarnya cetak sablon sama dengan stensil, yaitu alat cetak yang paling tua umurnya. Secara sederhana yang dimaksud stensil maupun sablon adalah cetakan yang dibuat dengan cara melobangi bagian bagian tertentu yang akan menjadi bentuk bentuk yang diinginkan.
Contoh dengan melobangi tulisan berikut:
Setelah dilobangi tulisan diberi warna bisa menggunakan kuas atau disemprot dengan cat minyak atau pilox.

2. Cetak Saring
Cetak saring merupakan jenis cetak sablon hanya pembuatanya menggunakan saringan. Oleh karena itu, bisa dikatakan bahwa cetak saring adalah perkembangan dari cetak sablon. Saringan itu berlobang saringan harus elatis ( lentur ), kuat dan tahan terhadap zat zat pewarna. Sekarang telah tersdia bahan yang terbuat dari benang sintetis yang disebut Monil ata screen ( sekrin ).
Sekrin bermacam macam ada yang pori porinya sangat halus ( rapat ) ada yang juga sedang dan ada juga pori porinya jarang sesuai dengan kegunaan masing masing. Pori pori sekrin yang rapat biasanya untuk benda benda yang tidak menyerap warna, misalnya mencetak pada kaca dana plastic. Pori pori sekkrin yang sedang biasanya untuk bahan yang sedikit menyerap warna, misalnya mencetak pada sejenis kertas. Pori pori yang jarang biasanya untuk bahan yang banyak menyerap warna misalnya mencetak pada handuk, kain, dan sebagainya.
Bahan Screen yang telah diletakkan pada Bingkai
3. Pelumar
Pelumar disebut juga rakel atau penyaput. Alat ini diperlukan untuk melumarkan bahan pewarna yang ada diatas sekkrin. Dengan pelumar kita dapat meratakan bahan pewarna keseluruh permukaan sekrin. Pelumar terbuat dari karet khusus yang dijepit oleh kayu sebagai pegangan. Mata pelumar harus benar benar rata agar dapat menyebarkan bahan pewarna keseluruh permukaan sekrin.

Bentuk Pelumar (Rakel)
Jenis Pelumar
Keterangan:
  1. Mata pelumar tumpul rata
  2. Mata pelumar rata
  3. Mata pelumar tajam tepi
  4. Mata pelumar tajam tengah
4. Meja Cetak
Meja cetak yang penting permukaan meja rata , biasanya menggunakan alas kaca dan dibawahnya terdapat lampu untuk menerangi tulisan pada sekrin, dan pada bingkai sekerin dberi engsel catok sehingga mudah untuk bongkar pasangnya.
Meja Sablon
  • Membuat klise, gambar dapat dilakukan dengan dua cara:
  1. klse dibuat secara langsung pada permukaan sekerin dan diselesaikan dengan menggunakan afdruk.
  2. klise dibuat diatas plastic atau mika bening dengan tinta kkhusus, Opaque Ink.
  • Melapisi sekrin dengan obat afdruk yang bersifat sangat peka cahaya. oleh karena itu pngerjaanya dilakukan didalam ruang tertutup yang disinari lampu merah 5 watt. Cara mengerjakan obat afdruk dituangkan dalam mangkok seng, diaduk rata sapukan obat afdruk kekedua permukaan sekrin ratakan dengan penggaris plastic lalu keringkan dengan bantuan kipas angin. Jenis jenis obat afdruk antara lain:
  1. Bichromate
  2. Chrom bilatine
  3. Super emulsion 5
  • Menempelkan klise gambar dengan cara:
  1. Klise ditempempelkan dipermukaan sekerin tindih dengan kaca benning dan ganjal dengan busa yang dialsi papan triplek.
  2. Tutup dengan kain hitam letakan disinar matahari.
  3. Buka penutup kain dengan hitungan detik sampai menit sesuai dengan obat afdruk yang digunakan
  4. Setelah waktu penyinaran selesai, tutup kembali dan bawa ke kamar gelap.
  5. Buka semua alas, busa, dan klise
  6. Semprotkan air hangat menggunakan botol pentemprotan kepermukaan sekrin untuk memperjelas gambar, lalu dikeringkan pada sinar matahari.
  • Mencetak dengan cara meletakan screen diatas bahan yang akan dicetak, tuangkan cat ke dalam screen berbingkai tarik ratakan warna masuk kedalam pori - pori, warna yang tembus membentuk hasil cetakan yang akan terlihat setelah screen diangkat.
Demikian materi cetak sablon….